Sabtu, 17 Oktober 2020

Tim Advokat Niat Ajukan Keberatan ke Bawaslu Terkait Tausiyah Subuh Cabup Qosim di Masjid

Gresik-  gerbangnusantaranews.com 

Tim Advokat Paslon Cabup dan Cawabup Nomor Urut 2, Fandi Akmad Yani dan Aminatun Habibah (Niat) melayangkan surat keberatan kepada Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Gresik, Sabtu (17/10/2020), petang.


Langkah ini dilakukan setelah Tim Advokasi mendapatkan laporan kalau Takmir Masjid Al Amin, di Jl. Riau Sidorukun Kecamatan Gresik mengundang Cabup Moh.Qosim untuk mengisi tausiyah ba'dah shalat subuh pada Minggu (18/10/2020).


Ketua Harian Tim Advokasi Paslon Niat, Irfan Choirie, S.H mengungkapkan, Takmir Masjid Al Amin,  Sidorukun, Gresik dalam pelaksanaan kegiatan tausyiah subuh menghadirkan Cabup Moh. Qosim telah memberitahukan kepada Panwascam Gresik. 


"Kegiatan itu juga atas sepengetahuan kepala desa (Kades) setempat, " ungkap Irfan, didampingi M. Ali Muchsin, dan Ponco Pratikno di Rumah Pemenangan Paslon Niat, di Dusun Srembi Desa Kembangan Kecamatan Kebomas, Sabtu (17/10/2020), petang.


Menurut Irfan, dalam keberatannya ke Bawaslu terkait rencana kegiatan  Qosim di Masjid Sidorukun sebagai bentuk preventif (pencegahan).

Mengingat masjid adalah sarana umum. Milik masyarakat banyak. Terlebih, dalam peraturan perundangan sangat jelas bahwa masjid merupakan salah satu fasilitas umum yang dilarang untuk kampanye Pilkada. 


"Pak Qosim itu Cabup. Terlepas undangannya tausiyah itu kapasitasnya Kiai, atau  apa. Yang pasti Pak Qosim itu Cabup pada Pilkada Gresik 2020. Dan, itu melekat,"jelas Irfan.



"Untuk itu, lanjut Irfan, kami selaku Tim hukum Niat keberatan. Sebab, Qosim adalah calon bupati. Sehingga sarana masjid berpotensi untuk digunakan ajang kampanye,"imbuhnya.


Faktor lain, Irfan menambahkan, tim Advokasi Paslon Niat keberatan karena  potensi terjadi masalah. Sebab, masjid adalah  milik umum. "Makanya, sebelum terjadi apa apa, tim hukum Niat layangkan  keberatan kepada Bawaslu,"jlentrehnya.


Irfan mengaku sangat percaya Bawaslu akan berlaku fair, netral dan bertindak profesional  dalam menuntaskan persoalan selama tahapan Pilkada Gresik 2020.


Hal ini terbukti saat Paslon Niat dilaporkan tim advokat QA, Hariyadi, S.H.,M.H ke Bawaslu lantaran membuat kontrak politik berupa MoU dengan Barisan Guru Gresik (Barugres). 


Laporan Hariyadi itu, kata Irfan sudah diproses Bawaslu dan hasilnya ditolak karena Tidak Memenuhi Syarat (TMS), "Bawaslu profesional. Kami sangat mengapresiasi kinerja  Bawaslu, " katanya.


Pada kesempatan ini, Irfan mengungkapkan dalam laporan kontrak politik Paslon Niat dengan Barugres ke Bawaslu, ditengarai ada upaya untuk menggiring Paslon Niat agar didiskualifikasi dari peserta Pilkada Gresik 2020, sehingga Pilkada Gresik hanya muncul paslon tunggal. 


"Kami ingin Pilkada Gresik kondusif, jujur dan adil. Jangan sampai ada pihak-pihak yang menjadi ambisus untuk memenangkan paslon tertentu sebagai pemenang Pilkada dengan menghalalkan segala cara, "pungkasnya.


Sementara itu Ketua Bawaslu Gresik, Imron Rosyadi saat dikonfirmasi terkait surat keberatan yang dilayangkan Tim Advokat Niat mengaku, pihaknya sudah berkirim surat himbauan ke takmir masjid agar tidak ada kegiatan kampanye di masjid terkait acara tausiyah subuh itu.


"Panwascam sudah silaturrahim ke takmir masjid Al-Amin untuk memberikan himbahuan,"kata Imron.


Imron mengaku, selama tidak berkampanye dan tidak didapati APK di masjid dan sekitarnya, kehadiran paslon tidak bisa dicegah. Jika ditemukan, Imron akan menindaknya sesuai dengan prosedur. 


"Kami tidak bisa mencegah siapapun untuk hadir, termasuk calon asalkan tidak berkampanye di area masjid. Yang jelas tidak boleh ada APK atau bahan kampanye, murni pengajian rutinan, kami juga melakukan pengawasan di acara tersebut. Jika ada kampanye maka kami  hentikan sesuai prosedur,"tegasnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kepincut Setigi, Kick Andy Undang Kades Abdul Halim

Kades Sekapuk Abdul Halim Bersama Kick Andy Di Studio MetroTV Jakarta.  GRESIK - gerbangnusantaranews.com Kades Sekapuk Abdul Halim lagi-la...